rajaview
5 Fakta Penting Tentang Penyakit Jantung Koroner yang Tidak Boleh Diabaikan

5 Fakta Penting Tentang Penyakit Jantung Koroner yang Tidak Boleh Diabaikan

2 Feb 2020
227x

Penyakit jantung ada di peringkat kedua sebagai penyakit penyebab kematian paling banyak sesudah stroke. Penyakit tidak menular tetapi mematikan ini merugikan negara secara ekonomi lantaran menguras dana BPJS Kesehatan sebanyak 4,4 triliun rupiah pada 2014, lantas naik sampai 7,4 triliun rupiah pada 2016 dan mencapai angka 9,3 triliun rupiah pada 2018. Kenapa dapat bertambah berkali lipat begini ya?

Ini terjadi bersamaan dengan masifnya sedentary lifestyle atau tren gaya hidup kurang gerak dan pola makan yang tidak sehat pada masyarakat. Berikut 5 fakta penting mengenai penyakit jantung koroner yang walaupun mematikan tetapi masih sering diabaikan.

1. Penyakit Jantung Koroner timbul lantaran plak yang membatasi arteri

Penyakit jantung koroner timbul lantaran adanya penimbunan lemak berbentuk plak di pembuluh darah akibatnya aliran darah pada tubuh jadi terhambat. Timbunan plak yang dalam sebutan kedokteran disebut aterosklerosis ini timbul bersamaan meningkatnya umur lantaran pola makan yang tidak terpelihara dan gaya hidup yang tidak sehat pula.

2. Menyerang siapa saja, terlebih lagi di umur muda

Barangkali kita terbiasa mendengar berita kalau pengidap jantung koroner yakni mereka yang ada di rentang umur 50-60 tahun. Tetapi, tren sedentary lifestyle yang membuat orang-orang jadi sedikit gerak menggeser rentang umur penderita jantung koroner. Kini, umur 30-40 tahun pun telah mulai terdapat berbagai keluhan penyakit jantung koroner.

Walaupun masih muda, perlu untuk selalu menambah kesadaran dengan melaksanakan check up kedokteran berkala menjamin kalau belum ada gejala tubuh menderita penyakit jantung koroner. Lantaran sebagai si pembunuh diam-diam, penyakit ini timbul tanpa gejala. Seringnya penderita dinyatakan mengidap penyakit jantung pun bukan dari gejala tetapi dari pemeriksaan kesehatan.

3. Dipicu oleh lifestyle tidak sehat

Suka mengonsumsi junkfood dan gorengan, jarang melakukan olahraga, merokok juga? Semua tradisi tidak sehat ini merupakan aspek resiko yang membuat Anda dapat terkena penyakit jantung koroner, terlebih lagi di umur muda. Telah waktunya memperbaiki gaya hidup kembali sehat, Anda dapat mengawalinya dengan berolahraga apa saja secara rutin sesuai kesanggupan, makan buah-buahan dan penuhi konsumsi vitamin.

4. Sekali terkena, seumur hidup mesti minum obat

Bila telah definitif terserang penyakit jantung koroner, ada jenis jenis obat yang mesti terus dimakan untuk mencegah timbulnya gejala baru. Mengkonsumsi obat ini dijalani seumur hidup. Penderita dengan putusan penyakit jantung koroner umumnya telah pada fase merah (fase clinical endpoints) sampai-sampai yang dapat dikerjakan hanyalah mengontrolnya supaya keadaan tubuh tidak kian memburuk.

Tidak hanya mengkonsumsi obat, cara lain mengendalikan penyakit jantung koroner yakni dengan tetap mempertahankan pola hidup sehat mulai dari mempertahankan makanan yang dimakan dan berolahraga rutin. Boleh jogging saja sebanyak 3 kali 1 minggu selama 30 menit tiap harinya, jadi tidak usah berolahraga yang berat-berat.

5. Kenali aspek resiko dan Lakukan pengecekan Kesehatan

Ada beberapa aspek resiko penyakit jantung koroner. Pertama, dipengaruhi oleh orang tua yang mengidap penyakit jantung dini. Umumnya ayah yang mengidap penyakit jantung di umur kurang dari 55 tahun atau ibu di umur kurang dari 65, akan menambah aspek resiko anak untuk pula terkena penyakit jantung koroner.

Kedua, mempunyai kandungan kolesterol tinggi dengan kandungan lemak jahat atau LDL lebih dari 160 miligram/dl. Ketiga, penderita dengan sindrom metabolik seperti hipertensi, kolesterol tinggi, kegemukan, dan kandungan gula mulai naik. Keempat, aspek resiko dari penyakit lain yang dialami misal pada penderita dengan lupus, reumatik, dan penyakit autoimun yang lain.

Perlu untuk mengetahui aspek resiko penyebab jantung koroner supaya mampu diadakan pengendalian dan deteksi dini penyakitnya. Jadi, untuk semua orang dengan aspek resiko itu dianjurkan supaya selalu check up kesehatan untuk mengetahui penyakit jantung koroner ini.

Berita Terkait
Baca Juga:
Cara Mudah Membuat Masker Lidah Buaya di Rumah

Cara Mudah Membuat Masker Lidah Buaya di Rumah

Tips      

2 Feb 2020 | 250


Lidah buaya dipercaya efektif untuk membuat rambut lebih lebat, melembapkan kulit, dan mendinginkan kulit terbakar gara-gara terkena paparan sinar matahari. Saat ini, tidak sedikit ...

5 Panduan Memilih Jilbab untuk Gaun Pernikahan

5 Panduan Memilih Jilbab untuk Gaun Pernikahan

Fashion      

1 Maret 2020 | 220


Penampilan pada hari pernikahan merupakan momen spesial sekali seumur hidup tentunya mesti sempurna. Tampil dengan jilbab di hari resepsi pernikahan juga dapat menjadikan Anda tampil ...

Ini Dia 4 Bahan Alami untuk Pembersih Make-up Wajah

Ini Dia 4 Bahan Alami untuk Pembersih Make-up Wajah

Tips      

28 Maret 2020 | 145


Tampak menarik dengan menggunakan riasan merupakan opsi banyak wanita yang ingin nampak sempurna dalam seketika. Tetapi permasalahan sering timbul ketika akan menghilangkan bekas make-up ...

5 Artis Cantik Ini Dianggap Sebagai Kartini Masa Kini Lho

5 Artis Cantik Ini Dianggap Sebagai Kartini Masa Kini Lho

Berita Selebriti      

22 Apr 2020 | 134


Indonesia mempunyai banyak artis bertalenta, tetapi cuma beberapa yang dirasa memberi teladan semangat dan karakter Kartini. Siapa saja artis cantik berbakat tersebut? Berikut ini 5 ...

PDIP Berulah Lagi Lewat Sekjennya Hasto, Mensejajarkan Khilafah dengan Komunis

PDIP Berulah Lagi Lewat Sekjennya Hasto, Mensejajarkan Khilafah dengan Komunis

Politik      

16 Jun 2020 | 208


PDIP setuju penegasan larangan terhadap ideologi  yang bertentangan dengan Pancasila, tapi anehnya mereka seakan mensejajarkan kekhilafahan yang belum pernah ada bukti mengancam NKRI ...

Pemilik IQ yang Tinggi Sulit Menemukan Pasangannya, Ini Sebabnya...

Pemilik IQ yang Tinggi Sulit Menemukan Pasangannya, Ini Sebabnya...

Fenomena      

19 Okt 2018 | 1381


MasihKeren.com - Tidak sedikit dari kita yang melihat atau menemukan orang-orang yang mempunyai IQ atau kepintaran diatas rata-rata susah sekali menemukan pasangan atau berpacaran. Apa yang ...

Copyright © MasihKeren.com 2018 - All rights reserved